Review Film Darlings

Review Film Darlings

Senin, 08 Agustus 2022 09:19:27 WIB Film
Blog single photo

credit: berbagai sumber

Bolly.id - Darlings menceritakan kisah rumah tangga Hamzah Syaikh (Vijay Varma) dan Badrunissa Ansari (Alia Bhatt). Keduanya menikah karena cinta, hal itu ditunjukkan dengan sangat singkat, kemudian beralih ke kehidupan pernikahan mereka, di mana Badru dilecehkan oleh Hamzah yang temperamental. Permasalahannya bermacam-macam, seperti ketika Hamzah tidak sengaja melihat kerikil kecil di masakan Badru, mangkuk yang tidak dibersihkan dengan baik, serta banyak hal sepele yang bisa memancing kemarahan Hamzah. Itu selalu diulang-ulang sehingga para tetangga menganggapnya biasa saja. Badru yang malang.

Anehnya, keesokan harinya setelah siksaan mengerikan Badru, Hamzah selalu meminta maaf dan beralasan bahwa dia mabuk. Hal ini membuat Badru merasa bahwa alkohol sangat buruk bagi keluarganya, dan ia mencoba untuk menghentikan kebiasaan Hamzah. Ketika Badru ingin memasukkan obat agar Hamzah tidak lagi kecanduan alkohol, Hamza mengetahuinya, dan kekerasan terhadap Badru terulang kembali.

Satu-satunya orang yang peduli tentang itu adalah Shamsu, ibu Badru. Setiap Badru menunjukkan wajahnya yang memar, Shamshu selalu meminta Badru untuk melaporkannya, tapi itu tidak terjadi sampai akhirnya, Zulfi (Roshan Mathew), seorang penjual barang bekas yang peduli dengan keluarga, melaporkan bahwa Hamzah kejam. Hamzah akhirnya ditangkap dan dipenjarakan selama beberapa menit karena pada akhirnya berhasil membujuk Badru untuk membebaskannya dengan jaminan sebuah janji. Namun, hal yang tak terduga terjadi. Saat pulang dari kantor polisi, Hamzah marah karena dilaporkan. Dia juga menuduh Shamshu dan memukuli Shamshu sampai hidungnya berdarah. Terjadi perdebatan dingin antara Syamshu dan Hamzah yang membuat Badru bingung harus memilih siapa, ibu atau suaminya.

Satu bulan kemudian, Badru hamil. Sebelum hari itu, Hamzah didiagnosa mengidap penyakit kronis akibat alkoholisme, dan dia berhenti minum karena takut mati. Setelah kehamilan Badru, Hamzah berubah. Dia tidak kasar lagi. Dia meminta maaf kepada Shamshu dan hubungan mereka kembali membaik. Film ini juga menampilkan kebahagiaan Badru dan Hamzah. Hamzah berkali-kali terlihat minum susu alih-alih alkohol yang biasa diminumnya setiap hari.

Hingga akhirnya Hamzah mengetahui bahwa Zulfi-lah yang melaporkannya ke polisi tempo hari. Hamzah salah paham. Dia mengira Zulfi dan Badru berselingkuh, jadi dia sangat marah pada Badru. Kekerasan berulang. Ini yang paling kasar karena Badru kehilangan bayinya. Ya, Badru keguguran.

Ini adalah titik terendah pembelaan seorang istri yang setiap hari dianiaya oleh suaminya.

Sekembalinya, Badru memenjarakan Hamzah. Dia membalas dendam dengan menyiksa Hamzah. Bersama ibunya, Hamzah diikat dan diberi obat tidur secara teratur. Banyak kejadian yang akhirnya membuat Badru sedikit demi sedikit memberanikan diri untuk melenyapkan Hamzah dari hidupnya. Meski Hamzah memohon untuk kembali padanya, Badru tetap menolak. Hal gila yang mereka lakukan adalah mengikat Hamzah ke rel kereta api. Namun, Badru berubah pikiran karena dia tidak terlihat seperti Hamzah yang jahat. Di luar dugaan, Hamzah terpeleset dan tertabrak kereta api.

Ini dia plot twistnya, ternyata ayah Badru dulunya mirip banget sama Hamzah. Shamshu lah yang membuat ayah Badru hilang sampai sekarang dan merahasiakannya dengan seseorang yang juga membantu mereka membunuh Hamzah. Itulah rahasia gelap Shamshu.

Hampir sempurna
Kenapa saya bilang film ini hampir sempurna?! Pertama saya ingin mengatakan bahwa plot film ini sangat bagus. isinya sangat jelas tentang patriarki dan kekerasan dalam rumah tangga yang banyak dialami ibu rumah tangga. Sayangnya, banyak dari mereka tidak berdaya dan terus menerima serangan tanpa bisa memutuskan hal yang tepat untuk diri mereka sendiri.

Film ini seolah menjadi pedoman bagi para istri yang menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga. Seolah menyadari bahwa sifat kasar seorang pria atau suami tidak akan pernah berubah. Satu-satunya jalan keluar adalah berpisah dari orang seperti itu untuk menghindari semua rasa sakit yang akan ditimbulkannya, baik secara mental maupun fisik.

Namun, ada satu adegan di mana itu tidak dieksekusi dengan benar. Saat itulah Badru keguguran. Itu tidak harus menunjukkan pendarahan yang menurut saya agak menjijikkan, tapi setidaknya tidak biasa seperti yang mereka lakukan. Itu seperti, Dokter mengatakan bahwa Badru kehilangan bayinya, dan selesai. Bahkan, alih-alih seorang ibu yang keguguran harus menjalani operasi, ia justru takut ada sesuatu yang tertinggal di dalam rahimnya. Itulah yang membuat saya, bagaimana saya bisa seperti itu? dan jika dilakukan dengan benar, itu akan sangat emosional dan membuat film ini sempurna untuk saya.

Ada beberapa aspek yang tidak saya sebutkan di sini. Saya hanya fokus pada perlakuan Hamzah terhadap Badru. Jika Anda penasaran, lebih baik Anda menontonnya sendiri.

Dari segi akting, para pemainnya sangat bagus. Mereka adalah aktor dan aktris yang sangat alami, terutama Alia Bhatt, Shefali Shah, dan Vijay Verma.

Saya tidak peduli dengan kritik yang diterima film ini, bagi saya film ini sangat bagus.

Saya memberikannya 4,5 bintang dari 5 bintang.

VH

Top